Connect with us

KABUPATEN BOGOR

18 Warga Desa Wirajaya Laporkan HN “Biong Nakal” ke Polres Bogor

Published

on

Bogorzone.com, Cibinong – Sebanyak 18 warga Kampung Barangbang, Desa Wirajaya, Kecamatan Jasinga, Kabupaten Bogor, mendatangi Polres Bogor, Rabu (14/3/2018). Mereka melaporkan HN, biong nakal yang telah menipu warga dengan melakukan tindak pidana penipuan dan penggelapan Sertifikat Hak Milik (SHM).

Pelaporan ke Polres Bogor dilakukan oleh Rasidi, salah satu korban yang didampingi langsung oleh lima pengacara dari Kantor Hukum Sembilan Bintang & Patners, yaitu Anggi, Mogi, Sam, Egi, dan Rudi.

Pelaporan diterima baik oleh Kasat Reskrim Polres Bogor AKP Bimantoro, yang telah tertuang dalam Laporan Polisi Nomor : LP / B / 247 / III  / 2018 / JABAR / RES . BGR, tertanggal 14 Maret 2018. 

“Langkah awal dalam penjemputan keadilan cukup baik. Selain disaksikan langsung oleh pimpinan reserse langsung (Kasat Reskrim), tetapi juga negara benar-benar telah melindungi korban sebagaimana amanah konstitusi,” kata Anggi Triana Ismail, kuasa hukum warga.

Namun, kata Anggi, laporan ini tidaklah selesai sampai meja para penyelidik Polres Bogor. Hal ini akan berlanjut sampai terlapor (HN) bisa dijerat sampai palu hakim menggetarkan jiwa para pencari keadilan (justitia ballen). 

“Semoga langkah penyelidik dan atau penyidik bisa berjalan dengan lancar tanpa hambatan apapun sebagaimana kittohnya Perkapolri Nomor 14 Tahun 2012 tentang manajemen penyidikan serta Perkabareskrim No. 3 Tahun 2014 tentang SOP Penyidikan. Sehingga para biong yang berniat jahat pada orang-orang tak berdosa berkurang dari pandangan mata masyarakat khususnya masyarakat Kabupaten Bogor,” kata Anggi.

Anggi mengungkapkan, kasus ini bermula pada awal tahun 2016 di mana HN menyambangi kediaman ke 18 warga Desa Wirajaya guna menawarkan proses jual beli tanah.

“Dalam hal ini HN selaku perantara atau biong. Adapun pembelinya adalah perusahaan. Mendengar kabar baik, 18 warga Kampung Barambang Desa Wirajaya merespons positif tawaran HN. Tanpa berpikir panjang, warga langsung menyerahkan sertifikat hak milik asli berikut SPPT asli kepada HN,” ungkap Anggi.

Akan tetapi di dalam proses jual beli tersebut ada banyak kejanggalan, kata Anggi. Di antaranya, penjual dan pembeli tidak pernah dipertemukan serta tidak dilakukan di hadapan pejabat berwenang yakni Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) atau notaris. 

Namun naas, selama dua tahun lamanya penjual tidak pernah menerima uang seperak pun dari HN terkecuali janji dan janji. (cep)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

KABUPATEN BOGOR

Sekda : Jadikan Hari Otda Momentum Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat

Published

on

Peringatan Hari Otonomi Daerah ke 22 di lapangan Sekretariat Daerah, pada Rabu 25 April 2018. Hadir seluruh pejabat eselon II di lingkup Pemkab Bogor.

Bogorzone.com, Cibinong – Sekretaris Daerah Kabupaten Bogor Adang Suptandar menjadi Inspektur Upacara dalam Peringatan Hari Otonomi Daerah ke 22 di lapangan Sekretariat Daerah, pada Rabu 25 April 2018. Hadir seluruh pejabat eselon II di lingkup Pemkab Bogor.

Dalam sambutannya, Adang mengatakan, buah positif dari otonomi daerah yang dirasakan bersama adalah hadirnya pemerintahan yang lebih responsif akan kebutuhan masyarakat. Peran aktif masyarakat juga turut mendorong terciptanya pemerintahan yang lebih transparan dan akuntabel.

 “Banyak hal positif selama 22 tahun terakhir dari implementasi otonomi daerah. Ada juga inovasi-inovasi yang bermunculan dalam upaya membangun dan mensejahterakan masyarakat, termasuk di Kabupaten Bogor,” ujar Adang

Adang juga menambahkan, agar para aparatur sipil negara yang ada di Kabupaten Bogor untuk meningkatkan kapasitasnya dan secara bersama-sama mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik (Good Governance). Selain itu Adang juga mengajak seluruh jajarannya untuk selalu mengedepankan nilai dasar revolusi mental yaitu integritas, etos kerja dan gotong royong.

“Point-point inilah yang sangat penting untuk bersama-sama kita tuntaskan, agar hasil dari upaya tersebut dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat, meningkatknya kualitas pelayanan publik serta meningkatnya daya saing perekonomian di Kabupaten Bogor,” tambah Adang

Terakhir Adang juga berharap, peringatan hari Otonomi Daerah bukan sekedar seremoni belaka, akan tetapi menjadi momentum bagi semua untuk mengevaluasi, sudah sejauh mana penyelenggaraan otonomi daerah bermuara pada kesejahteraan masyarakat di setiap jengkal wilayah NKRI. (ris)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

KABUPATEN BOGOR

Pemdes Batulayang Bagikan Ribuan Akta Lahir

Published

on

Pemdes Batulayang saat membagikan 1200 akta lahir warga. Pembagian akta lahir itu dilakukan secara gratis kepada warga.

Bogorzone.com, Cisarua – Pemerintah Desa (Pemdes) Batulayang, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor, membagikan 1200 akta lahir warga. Pembagian akta lahir itu dilakukan secara gratis kepada warga.

Kepala Desa (Kades) Batulayang, Iwan Setiawan mengatakan, akta lahir yang dibagikan dengan jumlah sebanyak 1200 itu, dilakukan secara bertahap. Untuk tahap pertama, sudah dibagikan kepada warga sebanyak 700 akta lahir.

“Nah sekarang kami bagikan sisanya sebanyak 500 akta lahir,” ujarnya kepada Bogorzone.com, Kamis (26/4/2018).

Menurutnya, akta lahir yang dibagikan kepada warga, diprioritaskan untuk warga yang memasuki usia sekolah, baik tingkat dasar atau SD, SMP dan SMA atau sederajat.

“Sebentar lagi mau memasuki pendaftaran sekolah, jadi kami prioritaskan dulu,” jelas Iwan.

Pemdes Batulayang, lanjutnya, membantu warga yang belum memiliki akta secara sukarela dan tidak diminta biaya. Hanya saja, untuk kelancaran administrasi seperti pembelian materai dan lainnya itu dibebankan kepada warga.

“Kami dari desa yang mengurus nya ke Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Bogor,” papar Iwan.

Terkait jumlah warga yang belum memiliki akta lahir, Iwan mengakui masih banyak warga di wilayah Batulayang belum mempunyai surat yang sangat penting dimiliki tersebut.

“Kalau untuk data secara rinci sih belum kami miliki. Tapi yang jelas, masih banyak warga yang belum memiliki akta lahir. Dan kami akan terus membantu warga agar segera membuat akta lahir itu,” tegasnya.

Sementara, Diana, warga Kampung Batu Kasur mengungkapkan rasa terimakasih kepada pihak desa yang sudah membantu dalam pembuatan akta lahir. Sehingga, untuk salah satu persyaratan anaknya masuk sekolah, sudah dimiliki.

“Alhamdulillah saya tidak pusing lagi saat anak mau masuk sekolah. Karena akta lahirnya sudah selesai diproses,” imbuhnya.

Ia pun berharap, Pemdes Batulayang terus membantu warga yang belum memiliki akta lahir.

“Kasihan warga bila harus ke Cibinong, selain harus mengeluarkan biaya transportasi besar, juga prosesnya tidak akan cepat selesai,” tukas Iwan. (ris)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

KABUPATEN BOGOR

Pemkab Bogor Tidak Hiraukan Nasib Ribuan Warga Batulayang

Published

on

Jembatan Arroudoh, sebagai akses utama warga belum ada penanganan perbaikan paska bencana longsor beberapa pekan lalu.

Bogorzone.com, Cisarua – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor dianggap tidak menghiraukan nasib ribuan warga yang ada di 2 RW di Desa Batu Layang, Kecamatan Cisarua. Sebab, hingga saat ini keberadaan Jembatan Arroudoh, sebagai akses utama warga belum ada penanganan perbaikan paska bencana longsor beberapa pekan lalu.

Jajang, warga Kampung Batu Sapi merasa kesal dengan Pemkab Bogor yang dinilai tidak pro rakyat. Karena, sudah melakukan pembiaran terhadap kondisi jembatan yang ambruk di Kampung Batu Kasur.

“Jembatan Arroudoh sebagai penghubung ke empat kampung, dan itu akses utama warga beraktivitas. Jadi saya dan warga lainnya kesal dengan pemerintah yang belum melakukan penanganan apapun,” tegasnya kepada Bogorzone.com di Kantor Desa Batulayang, Kamis (26/4/2018).

Menurutnya, saat ini mobilisasi warga terganggu, baik aktivitas kerja, belanja maupun anak-anak yang akan berangkat ke sekolah.

“Kalau dulu warga bawa belanjaan sampai ke rumah dengan roda empat, sekarang hanya menggunakan sepeda motor dan diangkut bisa sampai dua kali. Itukan menambah besar biaya transportasi,” jelas Jajang yang juga penjual sembako di kampung nya.

Sementara, Iwan Setiawan, Kepala Desa (Kades) Batulayang merasa prihatin dengan aktivitas warganya yang terganggu paska belum dilakukan penanganan perbaikan jembatan tersebut.

“Saya sangat kasihan sekali dengan warga. Makanya, untuk kelancaran beraktivitas, saya beserta warga membangun jembatan sementara dengan bambu,” paparnya.

Iwan mengungkapkan, ada empat kampung yang terganggu aktivitasnya, yakni Kampung Batu Kasur, Batu Sapi, Malaningan dan Kubang.

“Jumlah jiwanya pun ribuan,” jelasnya.

Iwan berharap, adanya peran serta dari Pemkab Bogor untuk segera membangun jembatan sementara atau Belly. Sehingga, warga bisa beraktivitas seperti biasanya dan masuk kendaraan roda empat.

“Saya sudah meminta bantuan ke Pemkab Bogor dalam hal ini dinas terkait, sayang nya sampai sekarang belum juga ada penanganan,” imbuhnya.

Ia pun mengaku, jika paska bencana alam yang terjadi beberapa minggu lalu di wilayah Batulayang, ada empat jembatan yang ambruk. Namun, untuk tiga jembatan akan dimasukan kedalam program pembangunan dengan anggaran dari Dana Desa (DD).

“Tiga jembatan akan dimasukan kedalam Dana Desa (DD) dan sudah masuk kedalam program pembangunan. Saya hanya minta bantuan ke pemerintah itu satu jembatan saja, Jembatan Arroudoh,” tukas Iwan. (ris)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
March 2018
M T W T F S S
« Feb   Apr »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Trending